"Anak Syariah" Itu Kini Sudah Memiliki Akta

Foto Bersama : Dewan Pengurus dengan Notaris
"Anak Syariah" Itu Kini Sudah Memiliki Akta - Setelah menunggu proses pemberkasan administrasi selama 4 bulan lamanya. Akhirnya, hari ini Selasa 23 September 2014 Dewan Pengurus Koperasi Syariah Mitra Masyarakat menandatangani Akta Pendirian Koperasi Syariah di hadapan Notaris Basuki Rahardjo, Pontianak. Beberapa tahapan pendirian koperasi syariah ini mengalami proses yang cukup lama, karena selang seminggu setelah rapat pembentukan dan sosialisasi pendirian koperasi dari Dinas PERINDAKOP Kota Pontianak Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2012 tentang Perkoperasian dibatalkan oleh Mahkamah Kontistusi.


Nama Koperasi Jasa Keuangan Syariah Mitra Masyarakat yang telah kami sepakati dengan anggota di ganti menjadi Koperasi Syariah Mitra Masyarakat. Begitu juga AD/ART yang sudah kami bahas cukup alot diawal pendiirian, beberapa pasal mengalami beberapa perubahan. Diantara pasal yang krusial adalah bidang usaha koperasi. Yang awal nya dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2012 hanya diperbolehkan satu jenis usaha saja sekarang koperasi bisa lebih “gemuk” dengan aneka usaha. Saya pribadi, merasa cukup senang dengan keputusan MK yang masih menjaga asas kekeluargaan dalam perkoperasian di Indonesia saat  ini. Zaman boleh berubah tapi hal-hal yang baik di masa lalu tetap harus kita pertahankan sebagaimana kaidah “Al-Muhafadhotu Alal Qodimis Sholeh Wal Akhdu Bil Jadidil Ashlah” (memelihara budaya-budaya klasik yang baik dan mengambil budaya-budaya yang baru yang konstruktif).

Setelah melalui diskusi panjang diantara para pendiri tentang pentingnya ekonomi yang berbasis ke -ummat-an. Maka, Dipilihlah Koperasi Syariah sebagai wadah gerakan ekonomi ke- ummatan di bumi Kalimantan ini. Koperasi syariah Mitra Masyarakat kami jadikan sebagai “anak syariah” yang kelak akan menghidupkan kembali nilai-nilai, prioritas serta etika ekonomi ummat islam. Nilai- nilai seperti kejujuran, keadilan, amanah dan tolong menolong benar-benar harus diterapkan dalam sistem perekonomian koperasi sehigga menciptakan kesejahteraan bagi anggotanya.

Sekarang, Diusianya yang ke-4 Koperasi Syariah Mitra Masyarakat sudah banyak mengalami perubahan dan pembenahan sistem keuangan. Dalam setiap rapat pengurus dan rapat anggota tahunan selalu muncul keinginan untuk “melegalkan” lembaga keuangan ummat ini.  Dan, Kini “anak syariah” itu sudah memiliki Akta Pendirian Koperasi. Akta ini adalah sebagai identitas awal Koperasi Syariah Mitra Masyarakat di hadapan pemerintah.

Comments

Popular Posts